Hobby or Passion? Intinya suka!

Memasak. Kegiatan yang identik dengan perempuan, dapur, api, bawang dan keluarganya. Saya juga gak tau apakah memang bakat alami atau emang suka terus jadi bisa. Yang saya ingat pertama kali adalah saya dulu duka sekali bikin nasi goreng yang dicampur dengan berbagai bahan. Dari telur, daging, sampai sayur yang antah-berantah rasanya. Tapi gak pernah kapok buat bikin lagi. Terus nonton acara Harmoni alamnya bapak-bapak yang berkaca mata *saya lupa namanya* dengan judul ayam bumbu jahe kalo gasalah, dengan PeDenya buat dengan bumbu yang ada dikulkas dan banyak men-skip poin-poin penting dalam masakan tersebut dan tadaaa jadilah ayam bumbu aneh hahaha karena rasa hambar! gatau dimana garamnya, dimana jahenya jadi cuman makan ayamnya yang alhamdulliah matang.

Semakin hari semakin suka masak tanpa disadari, tiba-tiba aja suka liat orang masak, excited kalo diajakin masak masakan baru, suka baca buku resep dan di umur 14 tahun atau sekitar kelas 3 SMP saya sadar, saya ini suka masak, this is my passion. Menu pertama yang jadi bahan percobaan buat dicicip teman-teman sekelas adalah “Oseng-oseng sosis brokoli”, menu yang di dapat dari buku resep pertama. Dan setelah itu makin banyak nyoba resep yang kreasi sendiri dan masih abal-abal. Sempat di suruh sama orang tua masuk SMK terus ngambil tataboga dan yah masih labil dan keras kepala menolak. Alasannya? Gak mau aja dan saya gak mau jadi anak SMK hahaha Jadi saya masuk ke SMA swasta dan tetep ngelanjutin hobby yang sudah agak mendarah daging*ceileh bahasanya*

Nah, di SMA udah mulai agak serius ni. Mulai banyak punya buku resep,ngumpulin peralatan masak yang mendukung, coba-coba bikin makanan yang Alhamdulillah rasanya udah gak abal-abal lagi. Di selingi dengan masak bareng teman-teman sekelas, waktu itu kami nyoba buat pancake dan jadi. Bertepatan dengan munculnya acara tersohor dan baru di TV Indonesia alias Master Chef Indonesia, saya jadi greget lagi buat masak. Orang-orang yang basicnya bukan dari dunia Cookery di situ diajari dan berkompetisi jadi seorang chef yang Professional. Waktu itu masih jamannya Chef Vindex, Marinka sama Juna yang jadi juri. Agak waw juga liat chef juna yang ampun-ampunan deh kalo dia ngomong, tapi salut buat teknik masaknya yang didapat dengan belajar sana-sini dan bukan dari sekolah masak yang terkenal.

Balik lagi ke hoby, makin lama ada peningkatan dari skill memasak saya. Walaupun gak pro banget tapi yah lumayanlah. Udah bisa masak yang agak banyak bahan dan bumbunya, beberapa kue juga udah bisa, bikin masakan kreasi sendiri, tau teknik-teknik yang digunakan gimana. Saya bisa masak suatu masakan kalo udah pernah liat orang lain masak menu itu, gak tau lah rasanya kalo udah liat sekali insyaAllah bisa aja buatnya.

Orang tua malah nyaranin buat berkarir di dunia cookery, karena bisnis di dunia makanan itu gak ada matinya. Setiap hari orang makan dan kita yang punya skill kenapa gak dikembangkan, “kalo masakan kita enak, pasti dicari orang.” Kata mama. Bersyukur sekali punya orang tua yang sangat support dengan hobby saya. Mama lumayan suka masak walaupun gak sehebat adiknya, tapi dari beliau saya selalu dikasi tips-tips masak yang benar gimana. Mama kadang sama excitednya dengan saya kalo udah ada resep baru. Mama sama Papa tipe orang yang lebih suka makanan home made dari pada jajan diluar, jadi saya punya orang rumah yang memang suka makan dan bisa dipertanggung jawabkan lidahnya hahaha

Saya juga hidup di sekitar orang-orang yang berhubungan dengan masak-memasak. Adik mama seorang penjual kue kering yang Alhamdulillah sukses dan panen tiap lebaran, kue kering buatan beliau bisa mencapai 3 ton menjelang lebaran. Dari beliau juga saya banyak dapat ilmu. Adik-adik nenek juga usahanya jualan makanan.
Sekarang lagi nunggu pengumuman Ujian Nasional dan SNMPTN, pilihan yang diambil gak jauh dari hoby hehehe Sekarang juga mulai agak lebih serius ke hoby ini, pengen buka usaha di bulan ramadhan nanti InsyaAllah.. sekarang juga lagi ngumpulin peralatan masak yang udah masuk daftar list, semoga ada yang nyumbang yaaa kayak pisau oxone atau silicon mold *ngarep mode on

Beberapa teman memanggil saya ‘Chef’ Yah.. apapun namanya ntah Chef, koki, tukang masak atau apapun sebutan untuk itu saya sangat senang dipanggil seperti itu, saya menjadikannya sebuah doa. Kalau baik untuk saya InsyaAllah dikadikan Allah azza wa jalla menjadi seorang chef Aamiin
Sekian lah cuap-cuap saya tentang hoby yang saya harap bisa menjadi pekerjaan saya kedepannya dan banyak membawa manfaat untuk saya dan orang-orang di sekitar haha see you on next post

#Ditulis beberapa jam sebelum berangkat ke pengumuman UN di sekolah, break#
#edit, udah pulang dan saya LULUS Alhamdulillah!! Tinggal nunggu pengumuman SNMPTN aja ni, semoga dimudahkan Aamiin

Orange Carrot Muffins with Chai Glaze

Wendy's Place

Hi gang… here’s a little healthy yum to share.

Orange carrot muffins with a fresh brewed chai tea glaze.orange carrot muffins-6It’s been a busy month as you might have seen but there’s a little routine starting to rear it’s head. The garden grows and with plenty of grass clippings for mulch, we might actually stay ahead of the weeds this summer… (we’ll revisit that thought in August!) Kale on the left and broccoli on the right has tiny baby heads beginning to form.

View original post 291 more words

Inspiration!

Hohohoo.. im back! Hari ini sedang dapat ide menulis lebih tepatnya mengulas. Hari ini saya mengulas beberapa tokoh idola saya di bidang cullinary..But actually they are my inspiration. Karena sering liat mereka di TV, seperti iklan atau acara masak, sedikit banyak saya dapat ilmu dari mereka. Entah itu teknik memasaknya, bahan-bahan yang baik digunakan seperti apa, atau mengolah suatu bahan makanan yang baik dan benar.

Di bawah ini ada beberapa Top Chef di negri sendiri, dan beberapa dari luar negri 🙂

Nah.. saya mau mengulas mereka satu per satu, tidak secara explisit mungkin tapi ya saya akan membuat anda jatuh cinta(?) sama bakat mereka haaha

Image

1. Rinrin Marinka ( @RinrinMarinka)

Pasti udah pada kenal kalo udah sering nonton Master Chef Indonesia dari season 1 sampai 3. Yang bikin saya kagum sama beliau ini adalah dia selalu mau makanan itu sempurna, selalu detail, dan saya suka aja sama gaya dia waktu masak. Dia juga salah satu chef wanita yang gak suka pake-pake baju seksi di acara TV. Mottonya chef Marinka “Food is art … Food is perfection … Food is passion, and passion never seeks permission. So, live life to the fullest”

Image

2. Arnold Poernomo ( @ArnoldPoernomo)

Hahahahah yang ini mah, idola baru saya dan bikin saya kesem-sem sejak nonton dia pertama kali. Muda, berbakat, ganteng, gak galak kayak chef juna *maaf chef, saya ngomong apa danya*, pokoknya he is COOL!! Apalagi waktu liat dia meragain signature dishnya kemarin di MCI 3. Disitu dia bikin 3 macam dish dalam waktu 1,5 jam! huaaa makin jatuh cinta. Chef Arnold ini jadi GM di The Nest Grill *bayangkan diumur 24 tahun pangkat kerjaan dia udah setinggi itu*. Saya selalu ingat bionya Chef Arnold “Let’s go back to the good food”.

Tapi yang mengispirasi saya bukan hanya mukanya yang imut itu, tapi kisah dia jadi Chef yang Pro seperti itu yang bikin saya AWESOME, dia mulai suka dunia masak sekitar umur 14 tahun *mirip sama saya nih mulainya, terus pekerja keras, sigap, detail, speednya waktu masak bikin saya iri. Kenapa dia bisa cepet gitu kayak pake sepatu turbo di game dinner dash? Hahah kalo saya ketemu dia saya tanyakin pokoknya..*doakan yaaa

Intinya dia Keren dan Keren ❤

Image

3. Edwin Lau ( @chefedwinlaw)

Saya suka dia karena dia sangat pintar bikin makanan sehat tapi enak, dia selalu bisa nge-combain bahan makanan yang sehat dan rendah kalori jadi yang super yummy! Chef yang selalu menjaga kesehatan! Saya kalo liat chef Edwin di tv inget sama dragon ball, dia berotot jadi kayak dragon ball ehehe *maaf ya chef*

Image

4. Eugenie ( @Eugeniekitchen)

Sekarang kita pindah ke luar negri, kalau yang satu ini ahlinya masakan prancis. Dia warga negara KorSel dan sekolah di Cordon Bleu, Prancis. Awal saya kenal dengan Eugenie adalah waktu itu saya mendownload video tentang Macaron, nah yang nemu dan mudah adalah video milik Eugenie. Mulai deh saya ikutin schedulenya dia upload video ke youtube lewat Instagram dan bertanya soal kendala saya dengan resepnya lewat twitter. Saya berharap saya bisa ketemu sama Eugenie, I think she is a cheerful person

Image

5. Cullum Hann

Si ganteng satu ini runner-up Master Chef Australia, saya pertama liat dia di Acara Master Chef Australia di salah satu channel tv. Saya kagum sama dia karena masih muda dan passionnya di culinary besar sekali. Dia bisa tetap tenang dan tetap fokus pas di Final MCA, saya pengen jadi orang yang bisa fokus kayak dia 🙂

Image

6. Rachael Ray

Ibu yang satu ini chef sekaligus pembawa acara talkshow yang berjudul namanya sendiri “Rachael Ray” di Amerika. Saya suka gaya bicaranya yang selalu terlihat bahagia, cara dia masak yang rame dan gak monotone, kita yang nontonin dia masak jadi ikut happy liat tingkahnya. Salah satu ciri khas dia kalo masak adalah setelah menaburkan gula atau garam, sisa yang ditangannya pasti dibuangnya aja kemana-mana. Biasanya dia bakal buak ke arah belakang *kalo gak ngerti penjelasan saya, cari aja di youtube. Hahaha

Image

7. Rika Yukimasa

Ini chef dari jepang, saya liat dia pertama kali di acara Dining with the chef di channel NHK World. Salah satu kelebihannya adalah bahasa inggrisnya gak berantakan kayak orang jepang pada umumnya, jadi waktu dia masak kita ngerti apa yang dia jelaskan. Tips-tips masak masakan jepang dari ibu yukimasa ini sangat membantu, dia juga bikin makanan yang gak hanya enak tapi juga cantik.

Sekian lah, ulasan tentang mereka yang menginspirasi passion dan hoby saya 🙂

Recipe : Banana Cake (Bolu Pisang)

Hello everyone, Today im back with my simple recipe : Banana cake. Its one of my family favourite cake, I hope this recipe can inspireing you haha

Ok, let’s take a look !

Ingredients :

  • 200 gr Gula pasir (Granulated sugar)
  • 6 buah telur (Eggs)
  • 250 gr tepung (Flour)
  • 7 buah Pisang matang (Ripe banana). 4 di haluskan (Smoothed), 3 di iris tipis (thin sliced).
  • 200 gr Margarine (butter)
  • Keju Cheddar untuk topping

 

How-to-cook :

  • Kocok telur dan gula sampai mengembang. Kecepatan mixer paling tinggi. Tanda adonan sudah mengembang adalah berwarna kuning pucat atau putih dan volume bertambah.
  • Setelah mengembang, matikan mixer. Masukkan tepung dan aduk sampai rata dengan spatula.
  • Lanjutkan dengan memasukkan pisang yang sudah dihaluskan.
  • Lalu masukkan margarin yang sudah dilelehkan, aduk lagi sampai rata.
  • Masukkan adonan ke dalam baking-pan yang sebelumnya sudah ditempeli dengan irisan pisang.
  • Lalu panggang sekitar 30-35 menit dengan api sedang, tunggu hingga matang.
  • Setelah matang, angkat dan biarkan dingin di dalam baking-pan.
  • Setelah dingin keluarkan dari baking-pan dan taburi dengan parutan keju

Note :

  • Pastikan adonan kocokan telur dan gula benar-benar mengembang, agar kue tidak bantet atau keras.
  • Saat mencampurkan mentega yang dilelehkan jangan dalam keadaan panas. Jika panas, adonan yang sudah mengembang akan turun.
  • Jangan lupa mengolesi baking-pan atau Loyang dengan mentega dan tepung, agar adonan mudah di lepas dari Loyang ketika sudah matang.

Enjoyed 🙂 *for photo you can find on my Instagram @Annisafishy !

Recipe : Brownnies Ketan Hitam

Hello, im back with one of my favoite cake! yey, that is brownnies. Sorry, im have writers block few weeks ago T.T and i don’t posting anything~

but today, im here to show you the recipe 🙂

Let’s take a look!!

Ingredients :

  • 200 gr Gula pasir
  • 6 buah Telur
  • 250 gr Tepung terigu
  • 1 bungkus Tepung Ketan Hitam
  • 250 gr Coklat batangan, lelehkan
  • 200 gr Mentega, lelehkan
  • Keju cheddar untuk topping

How-to-make:

  • Kocok telur dan gula dengan mixer. Atur kecepatan mixer yang paling tinggi. Kocok hingga mengembang, atau adonannya sudah berwarna kuning pucat dan volumenya bertambah.
  • Setelah mengembang, masukkan tepung terigu dan tepung ketan hitam. Aduk dengan spatula hingga rata.
  • Lalu masukkan lelehan coklat batangan, aduk rata.
  • Lalu masukkan mentega yang sudah dilelehkan. Aduk semua bahan sampai merata.
  • Masukkan kedalam baking-pan atau Loyang yang akan kita gunakan untuk memanggang.
  • Panggang di oven dalam keadaan panas dan api tidak terlalu besar, panggang sekitar 30 menit.
  • Setelah matang, taburi dengan parutan keju atau coklat yang sudah dilelehkan.
  • Siap dinikmati J

Note :

  • Pastikan adonan kocokan telur dan gula benar-benar mengembang, agar kue tidak bantet atau keras.
  • Saat mencampurkan mentega dan coklat yang dilelehkan jangan dalam keadaan panas. Jika panas, adonan yang sudah mengembang akan turun.
  • Jangan lupa mengolesi baking-pan atau Loyang dengan mentega dan tepung, agar adonan mudah di lepas dari Loyang ketika sudah matang.