Hobby or Passion? Intinya suka!

Memasak. Kegiatan yang identik dengan perempuan, dapur, api, bawang dan keluarganya. Saya juga gak tau apakah memang bakat alami atau emang suka terus jadi bisa. Yang saya ingat pertama kali adalah saya dulu duka sekali bikin nasi goreng yang dicampur dengan berbagai bahan. Dari telur, daging, sampai sayur yang antah-berantah rasanya. Tapi gak pernah kapok buat bikin lagi. Terus nonton acara Harmoni alamnya bapak-bapak yang berkaca mata *saya lupa namanya* dengan judul ayam bumbu jahe kalo gasalah, dengan PeDenya buat dengan bumbu yang ada dikulkas dan banyak men-skip poin-poin penting dalam masakan tersebut dan tadaaa jadilah ayam bumbu aneh hahaha karena rasa hambar! gatau dimana garamnya, dimana jahenya jadi cuman makan ayamnya yang alhamdulliah matang.

Semakin hari semakin suka masak tanpa disadari, tiba-tiba aja suka liat orang masak, excited kalo diajakin masak masakan baru, suka baca buku resep dan di umur 14 tahun atau sekitar kelas 3 SMP saya sadar, saya ini suka masak, this is my passion. Menu pertama yang jadi bahan percobaan buat dicicip teman-teman sekelas adalah “Oseng-oseng sosis brokoli”, menu yang di dapat dari buku resep pertama. Dan setelah itu makin banyak nyoba resep yang kreasi sendiri dan masih abal-abal. Sempat di suruh sama orang tua masuk SMK terus ngambil tataboga dan yah masih labil dan keras kepala menolak. Alasannya? Gak mau aja dan saya gak mau jadi anak SMK hahaha Jadi saya masuk ke SMA swasta dan tetep ngelanjutin hobby yang sudah agak mendarah daging*ceileh bahasanya*

Nah, di SMA udah mulai agak serius ni. Mulai banyak punya buku resep,ngumpulin peralatan masak yang mendukung, coba-coba bikin makanan yang Alhamdulillah rasanya udah gak abal-abal lagi. Di selingi dengan masak bareng teman-teman sekelas, waktu itu kami nyoba buat pancake dan jadi. Bertepatan dengan munculnya acara tersohor dan baru di TV Indonesia alias Master Chef Indonesia, saya jadi greget lagi buat masak. Orang-orang yang basicnya bukan dari dunia Cookery di situ diajari dan berkompetisi jadi seorang chef yang Professional. Waktu itu masih jamannya Chef Vindex, Marinka sama Juna yang jadi juri. Agak waw juga liat chef juna yang ampun-ampunan deh kalo dia ngomong, tapi salut buat teknik masaknya yang didapat dengan belajar sana-sini dan bukan dari sekolah masak yang terkenal.

Balik lagi ke hoby, makin lama ada peningkatan dari skill memasak saya. Walaupun gak pro banget tapi yah lumayanlah. Udah bisa masak yang agak banyak bahan dan bumbunya, beberapa kue juga udah bisa, bikin masakan kreasi sendiri, tau teknik-teknik yang digunakan gimana. Saya bisa masak suatu masakan kalo udah pernah liat orang lain masak menu itu, gak tau lah rasanya kalo udah liat sekali insyaAllah bisa aja buatnya.

Orang tua malah nyaranin buat berkarir di dunia cookery, karena bisnis di dunia makanan itu gak ada matinya. Setiap hari orang makan dan kita yang punya skill kenapa gak dikembangkan, “kalo masakan kita enak, pasti dicari orang.” Kata mama. Bersyukur sekali punya orang tua yang sangat support dengan hobby saya. Mama lumayan suka masak walaupun gak sehebat adiknya, tapi dari beliau saya selalu dikasi tips-tips masak yang benar gimana. Mama kadang sama excitednya dengan saya kalo udah ada resep baru. Mama sama Papa tipe orang yang lebih suka makanan home made dari pada jajan diluar, jadi saya punya orang rumah yang memang suka makan dan bisa dipertanggung jawabkan lidahnya hahaha

Saya juga hidup di sekitar orang-orang yang berhubungan dengan masak-memasak. Adik mama seorang penjual kue kering yang Alhamdulillah sukses dan panen tiap lebaran, kue kering buatan beliau bisa mencapai 3 ton menjelang lebaran. Dari beliau juga saya banyak dapat ilmu. Adik-adik nenek juga usahanya jualan makanan.
Sekarang lagi nunggu pengumuman Ujian Nasional dan SNMPTN, pilihan yang diambil gak jauh dari hoby hehehe Sekarang juga mulai agak lebih serius ke hoby ini, pengen buka usaha di bulan ramadhan nanti InsyaAllah.. sekarang juga lagi ngumpulin peralatan masak yang udah masuk daftar list, semoga ada yang nyumbang yaaa kayak pisau oxone atau silicon mold *ngarep mode on

Beberapa teman memanggil saya ‘Chef’ Yah.. apapun namanya ntah Chef, koki, tukang masak atau apapun sebutan untuk itu saya sangat senang dipanggil seperti itu, saya menjadikannya sebuah doa. Kalau baik untuk saya InsyaAllah dikadikan Allah azza wa jalla menjadi seorang chef Aamiin
Sekian lah cuap-cuap saya tentang hoby yang saya harap bisa menjadi pekerjaan saya kedepannya dan banyak membawa manfaat untuk saya dan orang-orang di sekitar haha see you on next post

#Ditulis beberapa jam sebelum berangkat ke pengumuman UN di sekolah, break#
#edit, udah pulang dan saya LULUS Alhamdulillah!! Tinggal nunggu pengumuman SNMPTN aja ni, semoga dimudahkan Aamiin

Advertisements

7 comments

  1. Bahasa tulisan · May 25, 2013

    nah, harus ditekuni, selain passion dan juga hobby yang sudah mendarah daging, faktor lingkungan sekitar juga sangat mendukung … harus diseriusin.

    • Annisafishy · May 26, 2013

      InsyaAllah sen, doakan saja semoga lancar kedepannya 🙂
      ini juga mulai diseriusin *sebenarnya 3 tahun terakhir ini udah haha
      kalo ada info-info cooking class atau demo masak, kabar-kabarin yaa sen ^^

  2. umichaelis · May 26, 2013

    Andai aku juga hebat seperti kamu di bidangku 😦

    • Annisafishy · May 27, 2013

      practise makes perfect mik, semakin kita sering latian makin keasah. apalagi kita suka sama bidangnya 🙂 udahlah tinggal poles dikit jadi deh hahaha

      aku pernah nyobak-nyobak gambar kayak umik, tapi ya emang ga bakat jadinya ntah apa gambarnya, dibilang abstrak pun gamungkin –”

      semoga kedepannya umik jadi penggambar yang keren trus bikin film kartun di pixar *umik penggambar, kan? bukan pelukis?* 😀

      • umichaelis · May 27, 2013

        udahlaaah nis mendadak aku udah nggak semangat lagiii, jadinya mungkin aku jadi CEO perusahaan besar cetar membahana ajaaah

  3. Annisafishy · May 27, 2013

    hahaha, akibat pengumuman ini semua huhu T.T
    yaah, apapun itu mik yang penting kita nyaman dan baik. jadilah CEO se tjetar-tjetarnyaaaa hahahah

    btw, wp mu yang mana sih? yang thehalflady atau careless?

  4. Bahasa tulisan · May 28, 2013

    “udahlaaah nis mendadak aku udah nggak semangat lagiii, jadinya mungkin aku jadi CEO perusahaan besar cetar membahana ajaaah”

    bisa jadi Umi, karna emang beberapa cita-cita kita ada yang melenceng nantinya.
    ikuti aja tiap tahapnya.
    nah kalau buat ngelukis ya tetep dijadiin hobi, karna ngga menutup kemungkinan juga kalo itu malah bisa jadi faktor “X” penunjang pekerjaan utamanya kita nantinya.

    contoh sederhana ….
    saya: agak bisa main futsal sama raket …. ngelamar kerja jadi guru, dapet bonus jadi tentor futsal plus raket. ngga diduga-duga kan … selagi muda dan selagi kegiatannya itu positif sebisa mungkin kita coba.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s